Kecap Bango [1928]
 

Kemasan diremajakan, rasa dipertahankan, penetrasi pasar diperkuat. Jurus inovatif memperpanjang umur.


BANGO itu terbang tinggi. Dari jago lokal, dia menjadi bintang di tingkat nasional. Bermula dari pojok kampung di daerah Benteng, Tangerang, pada 1928, kini sang Bango mudah dijumpai di toko kelontong di hampir seluruh penjuru Indonesia. Delapan puluh satu tahun silam, suami-istri Tjoa Pit Boen (Yunus Kartadinata) dan Tjoa Eng Nio mengawali cikal bakal Kecap Bango di rumah mereka di Benteng. Sayang, jejak awal sudah amat samar. Napak tilas Tempo di kawasan Benteng tak menemukan sarang pertama sang Bango.

”Saya tak pernah tahu ada pabrik Kecap Bango di sini,” kata Jaya Kurnia, 55 tahun, warga Kelurahan Suka Asih, Kecamatan Tangerang. Benar, ada sebuah rumah tua dengan arsitektur bangunan Cina yang dikenal sebagai bekas pabrik kecap di kawasan itu. Namun, ”Bukan Bango, itu pabrik kecap Kepala Kerbau,” kata seorang penduduk. Perjalanan Tempo menelusuri jejak Bango di daerah pecinan, Benteng, juga nihil.

Ketika usaha Yunus Kartadinata berkembang, Bango tak lagi cukup hanya bersarang di rumah. Pabrik pertama Kecap Bango diketahui berada di Jalan Asem Lama (sekarang Jalan Wahid Hasyim), Tanah Abang, Jakarta Pusat, persis di belakang gedung Badan Pengawas Pemilu. Namun kawasan itu sudah berubah menjadi deret an rumah perkantoran. ”Memang, dulu ada pabrik kecap di sini,” kata Hadi, 70 tahun, penduduk Asem Lama, tiga pekan lalu.

Dede, 57 tahun, penduduk setempat, juga membenarkan ada pabrik Kecap Bango di kawasan Tenabang. Lokasinya tak jauh dari Pasar Tanah Abang sekarang. ”Dulu saya tinggal di sebelah pabrik itu,” kata Dede. Dulu dia sering main di seputar pabrik. ”Ada ruang bawah tanah di dalamnya. Tapi enggak tahu buat apa,” ujarnya mengenang.

KERJA keras Yunus Kartadinata tak sia-sia. Kecap Bango tumbuh dan populer di Jawa Barat dan Jakarta. Usahanya berkembang menjadi perseroan terbatas, PT Anugrah Indah Pelangi dan PT Anugrah Damai Pratama. Manajemen dikelola anaknya yang keempat, Eppy Kartadinata, pada 1982. Pabriknya kini menempati area seluas delapan hektare di Desa Wantilan, Kecamatan Cipeundeuy, Kabupaten Subang, Jawa Barat.

Pada akhir 2000, keluarga Kartadinata menerima pinangan Unilever. Produsen kebutuhan rumah tangga asal Inggris ini mengakuisisi merek Bango. Brand Manager Bango, Memoria Dwi Prasita, kepada Tempo pekan lalu mengatakan kualitas produk Kecap Bango sangat bagus. Potensi pasar lokal pun sangat besar. ”Itulah alasan Unilever mengakuisisinya.”

Sayang, tak ada penjelasan mengapa keluarga Kartadinata menjual Bango. Tempo berusaha mendatangi rumah keluarga ini di Jalan Wahid Hasyim, sekitar 500 meter dari pabrik lama Kecap Bango di Asem Lama. Halaman rumah berpagar hitam tinggi ini dipenuhi tanaman perdu yang kering dan tak terawat. Di depan pintu tampak pengumuman: ”Disewakan”. Menurut penduduk sekitar, terakhir rumah ditempati cucu Yunus Kartadinata, yakni Serli Kartadinata.

”Rumah itu jarang ditempati lagi sejak Bango dijual,” ujar Edi, petugas satpam di kantor sebelah rumah. Unilever dan keluarga Kartadinata membentuk perusahaan patungan bernama PT Anugrah Lever. Perusahaan ini memproduksi dan memasarkan kecap, sambal, dan saus bermerek Bango. Unilever menguasai 65 persen saham, sisanya 35 persen dimiliki Anugrah Indah Pelangi dan Anugrah Damai Pratama. Pada 2007, Unilever mengakuisisi sisa saham Bango milik keluarga Kartadinata.

Langkah awal setelah akuisisi, Unilever mengubah tampilan merek, logo, dan kemasan Ba ngo. Dulu mereknya ”Kecap Bango”. Pada 1 Februari 2008, mereknya resmi menjadi ”Bango”. Kemasannya beraroma lebih muda dengan warna-warna segar. Unilever meremajakan Bango, mirip dengan jurus yang digunakan untuk meremajakan kembali Rinso—produk sabun Unilever— yang lifetime mereknya sempat menurun. Kemasan boleh berubah, pemilik memang berganti, tapi ada satu yang tetap dijaga: rasa. Unilever, kata Memoria, sadar betul kekuatan Bango adalah merek dan kualitas produk. Resep pembuatan Bango tetap dipertahankan sesuai dengan formula asli. ”Bango adalah kecap yang benar-benar kecap,” kata Memoria, mengutip tagline Bango.



Berikutnya »